Thursday, 19 September 2019 | 01:25 AM

Internasional
11 September 2015,10:58 AM

BangkaNews - Sidang Majelis Umum PBB pada Kamis (10/9) dengan suara besar menyetujui pengibaran bendera Palestina di Markas Besar PBB, New York.

Resolusi tersebut "memutuskan bahwa bendera Negara pengamat non-anggota di Markas Besar PBB yang mempertahankan misi pengamat tetap di Markas Besar PBB mesti dikibarkan di markas badan dunia tersebut dan kantor PBB setelah bendera Negara Anggota PBB".

Sebanyak 119 negara memberi suara "ya", 45 abstein dan delapan negara memberi suara "tidak", demikian laporan Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Jumat (11/09) pagi.

Pada 2012, Sidang Majelis Umum PBB memberikan perubahan status kepada Palestina menjadi negara non-anggota, yang menjadi pengakuan tersirat dan simbolis Negara Palestina di PBB.

Resolusi tersebut juga meminta Sekretaris Jenderal PBB untuk melakukan tindakan yang perlu bagi pelaksanaan keputusan ini selama Sidang Ke-70 Sidang Majelis Umum dan dalam watku 20 hari setelah pengesahannya.

Juru Bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan pada awal September bahwa PBB akan mengikuti keputusan Sidang Majelis Umum. Ia menambahkan, "Terserang semua negara anggota untuk mengambil keputusan." Setelah pemungutan suara Sidang Majelis Umum, Duta Besar Palestina untuk PBB Riyad Mansour mengatakan pemungutan suara "bersejarah" itu merupakan keterangan bagi masyarakat internasional mengenai dukunan bagi penyelesaian yang damai, menyeluruh dan langgeng masalah Palestina. (ant/04)

Komentar Anda